Akhirnya Bikin Paspor

Akhirnya kesampaian juga niat buat bikin paspor. Lom ada rencana mau ke luar negeri sih, cuma pengen jaga-jaga seandainya tiba-tiba pengen ngelayap  (cih, ngomongnya kayak yang udah punya banyak duit aja buat jalan-jalan).

Sebelumnya sih rencananya mau nyobain pake aplikasi online buat ngurus paspornya, tapi waktu minggu kemaren aplikasi sempet bermasalah. Jadinya gw harus ke kantornya buat nyerahin dokumen-dokumennya.

Hari Pertama

Gw ngurus paspor di kantor Imigrasi Bandung. Emang awalnya yang jadi pertanyaan adalah bisa apa gak gw ngurus di Bandung, soalnya KTP gw KTP Bogor. Setelah tanya sana-sini sih kata beberapa orang bisa, ya akhirnya nekat cari waktu buat ngurus.

Akhirnya baru sempet ngurusnya minggu kemarin, kebetulan lagi libur dari kerjaan.

Hari jumat gw datang ke kantor Imigrasi di Suci. Berangkat pagi-pagi niatnya biar masih agak sepi jadi antri gak terlalu panjang. Sampe sana, minta formulir untuk pembuatan paspor lalu beli map yang dijual sepaket dengan sampul paspor di kantin koperasi seharga Rp 10.000,-. Setelah mengisi formulir yang untungnya tidak terlalu banyak yang harus diisi (gw paling males disuruh ngisi formulir soalnya), eh gw baru sadar kalo formulir itu harus diisi pake tinta hitam sedangkan gw ngisinya pake tinta biru :p

Sebenernya kenapa harus hitam sih? Biru kan juga bagus… *ditendang*

Clingak-clinguk mau nyari pinjeman pulpen, eh untung ketemu si Maya anak Batagor yang gak punya blog itu. Jadi deh pinjem pulpen ke dia, dan mengurungkan niat buat beli pulpen. Padahal itu pulpen biru juga baru beli T_T

Ya sudah gw ngisi formulir lagi, tetapi sebelumnya gw ambil nomor antrian dulu. Abis itu baru antri untuk menunggu nomor dipanggil menyerahkan dokumen-dokumen dan formulir. Sedang si Maya antri buat foto dan wawancara.

Gak sampe 1 jam kemudian, ngumpulin map yg berisi formulir dan dokumen2 tadi. Rupanya gak dipanggil per nomor, tapi langsung satu kelompok yang terdiri dari 10 – 20 nomor, terserah petugasnya. Dan selanjutnya nunggu lagi buat nerima surat tanda terima. Pas tahap ini gw kira bakal dicek dokumen-dokumen aslinya, tapi ternyata gak.

Disuruh balik lagi tanggal 16 Februari kemarin. Tapi karena ada halangan makanya gw baru bisa hari ini balik ke sana.

Total pengeluaran hari pertama:    Map + sampul paspor: Rp 10.000,-

Hari Ke Dua

Tadi lagi-lagi berangkat pagi-pagi, biar bisa selesai cepet karena pengen ngerjain kerjaan lagi *sok workaholic*

Sampe lokasi, ngambil nomor antrian untuk bayar biaya pembuatan paspornya. Total yang harus gw keluarin untuk pembuatan paspornya aja Rp 270,000,- yang terdiri dari biaya paspor Rp 200,000,- + biaya biometrik Rp 55,000,- + biaya pengambilan sidik jari Rp 15,000,-

Model antriannya mirip dengan hari pertama, dipanggil langsung 10 nomor antrian untuk menyerahkan tanda terima dokumen dan nomor antriannya. Nanti baru dipanggil namanya buat bayar, dan harus nunggu dipanggil lagi buat nerima bukti pembayarannya.

Setelah nerima bukti pembayaran maka ngambil nomor antrian lagi lah gw (tiba2 pengen denger lagunya P Project yang Antrilah di Loket) untuk foto dan wawancara.

Antrian di tempat foto dan wawancara kali ini dipanggil per 20 nomor untuk menyerahkan nomor antrian yang sudah ditulis nama, dan nanti nama-nama itu akan dipanggil untuk foto dan wawancara. Nah kalo prosesnya seperti ini, gak begitu ketauan deh kalo ada yang ngurus paspornya dibantu oleh pihak ketiga alias jasa-jasa pembuatan paspor. Walaupun sepertinya gw ngeliat beberapa orang yang dibantu seseorang yang asumsi gw dari pihak jasa pembuatan paspor.

Setelah menunggu sekitar 1/2 jam, akhirnya gw dipanggil buat foto dan diambil sidik jari. Dan seperti biasa, kali ini foto gw tampak manyun.

Gimana mau gak manyun, gw antri itu sambil nahan mules. Lom lagi antri kelamaan bikin ngantuk😀

Selesai foto, nunggu lagi di luar ruangan untuk dipanggil buat wawancara nanti. Entah gw udah nunggu berapa lama sampe akhirnya gw dipanggil lagi buat wawancara.

Di wawancara cuma ditanya mau ke mana, trus nama orang tua gw siapa. Sama ngecek data yang udah masuk udah bener apa gak.

Terus karena pas ngisi paspor ini gw ngakunya pekerjaan gw adalah freelancer alias wiraswasta dan status pekerjaan di KTP gw adalah karyawan,  makanya gw harus bikin surat pernyataan di atas materai. Balik lagi ke loket depan buat minta surat keterangan, dan beli materai di koperasi seharga Rp 7,000,-

Selesai ngisi surat keterangan, balik lagi ke loket niatnya minta lem kalo ada. Tapi ternyata gak ada, dan mbak penjaga loketnya nawarin ditempel pake air, dan gw nyeletuk “kalo gitu pake ludah aja deh mbak”😀 Tapi dia memaksa, ya sudah, daku tak berdaya menolaknya *ditimpuk*

Balik nyerahin surat keterangan. Eh pas mau keluar, disodorin kuisioner dari KPK yang cuma berisini sekitar 10 pertanyaan Ya atau Tidak aja.

Selesai! Paspor selesai selasa depan😀

Total pengeluaran hari ke dua:

  • Biaya Paspor: Rp 200,000,-
  • Biaya Biometrik: Rp 55,000,-
  • Biaya pengambilan sidik jari: Rp 15,000,-
  • Materai buat surat keterangan: Rp 7,000,-

Nah sekarang tinggal memikirkan ini paspor mau dipake ke mana ya?

Eh, trus pas tadi sampe di Menara. si Chris cerita soal pengalaman dia ama keluarganya waktu ngurus paspor. Dan pengalaman mereka waktu ngurus paspornya sendiri tidaklah menyenangkan.

Waktu mau nyerahin dokumen-dokumen dan formulir pembuatan paspor, mereka antri hampir seharian. Soalnya banyak orang yang nyela, entah itu pake calo atau entah bagaimana. Terus, kejadian juga paspor lama milih ibunya dibilang udah hilang oleh pihak imigrasi waktu mau diminta lagi *meh*

Dan akibatnya, mereka trauma ngurus sendiri dan lebih milih ngurus lewat biro jasa. Karena prosesnya yang gak ribet, cuma datang buat foto dan pulang. Gak sampe 1/2 jam prosesnya.

Emang sih itu semua prosesnya kalo dikumpulin jadi satu hari mungkin bisa, cuma entah ada proses apa aja di belakang layar yang bikin prosesnya jadi sekitar seminggu. Denger-denger kalo di negara lain bisa sehari jadi ya ngurus paspor?

Posted on 17 February 2010, in Junks and tagged , , , . Bookmark the permalink. 14 Comments.

  1. horeee udah bisa nenteng Om anom ke luar negeri. belanjain ya Om!

  2. Horeeeeee…om mona udah bisa nganterin ke Shibuya….*joged-joged*😛

  3. di lampung kayaknya lebih ribet deh.. soalnya aku waktu itu ngantrinya jugah lamaaa.. dipanggilnya satu-satu sii.. hikz!

  4. eh, butuh potokopi KK ya?

  5. kok lama ga di apdet blog nya?

  6. bos mao nanya donk,surat keterangan wiraswasta formatnya ky ap yaa??😀

  7. jiah… baru mau nanya gampang gak bikin pasport secara onlen… ternyata dirimu bikin nya offline juga😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: