Komentar Tentang Buku “Dendam Di Bumi Mangir”

Sampul Buku Dendam Di Bumi Mangir

Sampul Buku Dendam Di Bumi Mangir

Waktu gw liat buku ini Gramedia entah kenapa gw tertarik liat covernya. Dan gw langsung teringat sama drama radio yang dulu sering gw denger pas masih SD, waktu jaman-jamannya Tutur Tinular dan Saur Sepuh berjaya di radio *berasa tua*

Dan akhirnya dengan sukarela (dengan membuang akal jauh-jauh) gw serahkan kartu atm gw ke mbak yang jaga kasir untuk menebus dirinya… eh bukunya. Bahkan tanpa gw baca-baca dulu isi buku itu, padahal ada buku yang gak disegel di tumpukan.

Setelah kebeli dan tiba kembali di kamar kosan gw, eh malah gw ragu-ragu buat buka segelnya😀 sayang aja ngebuka segel yang bagus itu. Kurang lebih 3 hari kemudian baru gw ambil gunting dan membuka segelnya dengan bercucuran air mata *halah*

Buka halaman-halaman awal, wah ada daftar istilah dan ungkapan yang dipakai dalam buku ini, seperti olah kanuragan, nguber kucing (mengejar perempuan) atau ungkapan seperti “kebo harus nyusu gudel” yang artinya yang tua berguru kepada yang muda.

Ok, berarti nanti gw ada contekan kalo ada istilah yang gak gw ngerti. Begitulah pikiran gw awalnya.

Setelah mulai membaca beberapa halaman di bab/bagian pertama, gw mulai menemukan kata-kata yang gak gw ngerti dan gak ada di daftar istilah.

Dan parahnya, typo atau salah ketik pun adalah fitur dari buku ini. Sampe saat ini gw emang lom selesai baca buku ini sih, baru sampe halaman 243 dari 659 halaman. Dan jumlah salah ketiknya pun udah lebih dari 10 (dah gak ngitung lagi dah gw). Selain itu, kadang suka ada pemilihan kata yang menurut gw kurang tepat, yang bikin gw harus baca kalimatnya berkali-kali dulu untuk tau kalo ada kata yang nyasar di kalimat itu.

Bahkan kalimat nyasar pun ada.

Satu contoh yang gw ingat, di bagian awal buku diceritakan Aryo Pamedung harus pergi melawan Menjangan Gelanting dan harus meninggalkan pamannya Ki Kunarpo, Nyai Kunarpo beserta kedua anak mereka Pamingit dan Roro Wendit di rumah.

Tapi ketika cerita beralih ke pertempuran seru antara Pamedung dan Menjangan Gelanting yang berlokasi di tempat yang jauh dari rumah mereka, ada kalimat seperti ini “Pamingit yang menyaksikan ini napasnya menegang tubuhnya mengetat seolah-olah dirinyalah yang tengah mengadu kerasnya tulang liatnya kulit” (halaman 128).

Lah padahal itu si Pamingit gak diceritain sama sekali kalo dia diam-diam ngeliat pertarungan antara Pamedung dan Menjangan Gelanting *doh*

Dan waktu pertarungan selesai, dan Pamedung bertemu lagi dengan Ki Kunarpo, diceritakan bahwa si Pamingit ternyata ada di rumah dan bertarung dengan orang lain.

Kalo kesalahan ketik cuma 1-2 kata sih gw masih bisa maklum. Lah kalo sebanyak ini gw jadi bertanya-tanya, ngapain sih kerjanya sang editor? Gw tau ini buku emang tebel, apa karena itu si editor gak baca seutuhnya?

Dan bicara soal ketebalan buku ini…

Gw yakin ini buku bisa disajikan dengan jumlah halaman separuh dari yang sekarang. Soalnya penyajian ceritanya terlalu banyak kecapnya alias penjelasan-penjelasan yang gak penting dan berlebihan. Dalam satu halaman mungkin bisa jadi kecapnya itu setengah halaman atau bahkan bisa lebih.

Dan gw sendiri heran, bisa-bisanya gw bertahan baca buku ini sampe dua ratus halaman lebih. Padahal ada beberapa novel yg jauh lebih tipis yang lom selesai gw baca😛 *ngaku dosa*

Ceritanya sih lumayan seru, mungkin bisa jadi lebih seru kalo gak ada kesalahan-kesalahan yang gw sebutin di atas. Dan tiap kali gw nemu ada salah ketik atau kalimat yang aneh, gw jadi ketawa-ketawa sendiri. Sampe gw bingung ini buku cerita silat apa komedi sih😄

Kesimpulannya, KEMBALIKAN DUIT GW!! ya minimal sebagian lah. Soalnya gw gak tertarik sama bumbu-bumbu tambahannya yang bikin buku ini tebal tanpa ada perlunya (selain nambahin pemasukan buat penulis).

Dan pepatah “Jangan menilai buku dari sampulnya” emang benar berlaku untuk buku ini. Dengan sampul hard cover dan tampilan seperti gambar di atas, terus terang gw suka liatnya. Tapi ternyata isinya…. ya gitu deh.

Dan pertanyaan gw yang lain adalah, ini penerbitnya kok gak nyelipin pembatas buku sih? Ya pembatas buku pake pita gak apa-apa deh. Soalnya ini buku tebel dan pembatas buku sepertinya wajib. Ya gw sih emang punya pembatas buku, atau apalah yang bisa dijadikan pembatas buku. Tapi ya mbok kalo udah bikin jilid hard cover gini ya sekalian pasang pita itu buat jadi pembatas.

Udah ah, gw mau nerusin baca bukunya lagi. Daripada gw ngerasa rugi ngeluarin duit 125 ribu tapi gak kelar baca buku ini *tarik nafas dalam-dalam*

Posted on 9 February 2010, in Junks and tagged , , , . Bookmark the permalink. 7 Comments.

  1. anom ngeblog! canggih bener tuh buku sampe bisa bikin lo ngeblog lagi!

  2. wogh, saya merasakan suasana pas baca naburo =))

  3. *manggut-manggut*
    ternyata ada juga buku yang beginian.

  4. waduh aku pikir bakalan bagus tetapi malah tidak rekomen :p

  5. Akan hadir, informasi seputar cerita sejarah mangir, kegiatan-kegiatan serta tempat-tempat menarik dimangir yang bisa anda kunjungi. Website mangir.web.id

  6. wah gue juga nyesel belinya, udah tamat membacanya, ternyata apa yang ditawarkan diawal (pencarian thd aryo penangsang) gk ada jawabnya, ceritanya ngambang. indosmennya aja bagus, isinya gk jelas. Selain kesalahan kata dan kalimat disana-sini. penulis dan editornya sama-sama gk tanggungjawab. sial.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: